Senin, 04 Juni 2012

Penyakit Hati : Tip Dan Cara Menanggulangi



Penyakit hati bertanggung jawab atas
sejumlah besar kematian setiap tahun
di Amerika Serikat. Transplantasi hati
kadang-kadang diperlukan untuk
penyakit hati yang parah, seperti
sirosis dan kanker hati, meskipun
waktu menunggu lama khas karena
kurangnya donor organ.
Menempatkan shunt antara vena yang
membawa darah masuk dan keluar
dari hati adalah prosedur yang dapat
mengurangi potensi komplikasi yang
mengancam jiwa sementara pasien
menunggu operasi transplantasi. Hal
ini penting bagi orang dengan shunts
hati untuk mengikuti rekomendasi
diet untuk mengurangi beban pada
hati disfungsional mereka.

PENYAKIT HATI

Hati, organ terbesar
dalam tubuh, bertanggung jawab
untuk banyak fungsi, termasuk
memproduksi empedu, metabolisme
makanan, pengatur tingkat kolesterol
dan penyaringan racun dari aliran
darah. Hati adalah cukup tangguh
ketika datang ke cedera, namun
berbagai penyakit dapat
mempengaruhi itu. Penyakit hati
yang paling umum disebabkan oleh
infeksi virus, seperti hepatitis A, B dan
C; overtoxicity, dan kanker. Sirosis
hati, dari keracunan alkohol atau
obat, sangat mematikan, yang
menyebabkan lebih dari 25.000
kematian per tahun di Amerika
Serikat. Sirosis ini disebabkan oleh
jaringan parut dan peradangan pada
hati, yang sangat membatasi
fungsinya. Jika pengganti hati tidak
mungkin, shunt hati dapat membantu
mengurangi komplikasi sementara.

TIPS

Prosedur melibatkan
menempatkan shunt atau stent
antara vena portal, yang membawa
darah ke hati, dan vena hepatika,
yang membawa darah keluar dari hati
dan kembali ke jantung. Intinya,
prosedur TIPS mengurangi jumlah
darah yang memasuki hati, yang
mengurangi kemacetan hati dan risiko
akumulasi cairan di paru-paru dan
perut. Tidak meningkatkan fungsi
hati yang sakit, dan hanya
memperlakukan komplikasi penyakit
hati lanjut. Shunts hati dapat
meningkatkan risiko penumpukan
racun, terutama di otak, karena darah
jauh lebih sedikit sedang disaring
melalui hati. Akibatnya, efek samping
yang umum dari shunts hati
melibatkan otak, termasuk
kebingungan, mudah marah,
perubahan kepribadian dan kontrol
motor berkurang. Rekomendasi diet
tertentu dapat mengurangi
komplikasi dari prosedur TIPS.

REKOMENDASI ​​MAKANAN

Makanan yang disarankan bagi mereka dengan
kemacetan hati lanjut dan shunts hati
termasuk membatasi protein diet,
dengan peningkatan inkremental
berikutnya untuk menilai toleransi
klinis, dan serat makanan meningkat,
menurut sebuah artikel diterbitkan
pada tahun 2004 dalam jurnal Protein
dibatasi untuk "RadioGraphics."
sekitar 0,5 gram protein per kilogram
berat badan per hari dalam rangka
untuk menurunkan produksi amonia
beracun, meskipun rejimen ini dapat
memperburuk status gizi secara
keseluruhan pasien kurang gizi,
sehingga pengawasan medis
diperlukan. Rantai cabang asam amino
suplemen yang diperkaya dapat
menjadi cara yang lebih baik untuk
memberikan protein dari sumber
makanan seperti daging, ikan unggas,
atau kacang-kacangan. Seng sering
kekurangan pada pasien dengan
sirosis, terutama jika gizi buruk hadir,
sehingga suplemen seng juga
dianjurkan. Selain itu, suplemen yang
disebut laktulosa dapat diberikan
kepada pasien dengan pirau hati
untuk mencegah bakteri usus dari
membuat amonia, yang tidak dapat
benar dihilangkan dengan hati yang
disfungsional.

sumber : Livestrong

0 komentar:

Poskan Komentar