Minggu, 30 Juni 2013

Akibat Dari Transplantasi Ginjal

Transplantasi ginjal seperti kebanyakan prosedur bedah lainnya akan membawa risiko kesehatan tertentu yang terkait dengan prosedur itu sendiri seperti penggunaan obat imunosupresan atau discrepencies dalam transplantasi ginjal.Dengan diperkenalkannya obat imunosupresan selama beberapa tahun terakhir,risiko yang berkaitan dengan prosedur telah merosot tajam tapi tidak sepenuhnya.

Komplikasi dapat terjadi beberapa bulan setelah transplantasi.Risiko transplantasi ginjal diklasifikasikan menjadi dua jenis  yaitu risiko jangka pendek dan risiko jangka panjang.

Komplikasi Jangka Pendek :
-Infeksi : Seorang pasien mungkin memiliki infeksi,biasanya dalam bentuk infeksi saluran kemih (ISK),Influensa(flu).Infeksi yang lebih berat setelah transplantasi ginjal termasuk pneumonia(infeksi paru) dan sitomegalovirus(infeksi virus).
-Gumpalan Darah : Arteri yang terhubung ke ginjal yang disumbangkan dapat mengembangkan bekuan darah.Dalam beberapa kasus obat-obatan dapat membantu melarutkan bekuan darah.
-Penyempitan Arteri (stenosis arteri) : Arteri terhubung ke ginjal yang disumbangkan mungkin menjadi sempit menyebabkan kenaikan mendadak tekanan darah.Untuk memperluas arteri operasi mungkin diperlukan.
-Obstruksi Saluran Kemih dan Kebocoran Urin : Ureter dapat diblokir dari gumpalan jaringan atau cairan yang terbentuk selama atau setelah transplantasi.Akibatnya pasien akan merasa sakit demam.Kadang-kadang pembedahan diperlukan untuk membuka blokir ureter.

Komplikasi Jangka Panjang
-Efek samping dari imunosupresan : imunosupresan yang diresepkan untuk pasien sehingga mencegah sistem kekebalan tubuh dari menyerang ginjal baru.Kadang-kadang ini menyebabkan berbagai efek samping termasuk hilangnya nafsu makan,sakit perut,diare,gusi bengkak,kejang,sakit kepala,jerawat dan berat badan turun.Jika anda mengalami hal tersebut hubungi dokter.
-Diabetes : Beberapa jenis imunosupresan dan makan lebih banyakuntuk menambah berat badan setelah prosedur bedah dapat membuat pasien akan terkena diabetes.
-Tekanan Darah Tinggi : Tekanan darah tinggi adalah satu lagi komplikasi jangka panjang dari transplantasi ginjal.Mereka yang membutuhkan transplantasi ginjal dan sudah memiliki peningkatan risiko terkena tekanan darah tinggi dapat membuat kondisi mereka lebih buruk.
-Kanker : Penggunaan imunosupresan untuk jangka panjang dapat meningkatkan risiko terkena kanker kulit,sarkoma kaposi (sejenis kanker yang dapat mempengaruhi kulit dan organ dalam),kanker ginjal dan limfoma.

Untuk mengurangi dan mencegah komplikasi jangka pendek dan jangka panjang tentang transplantasi ginjal,anda harus rutin check-up ke dokter dan hati-hati tanda awal penyakit tersebut.

Sumber : Onlymyhealth 

0 komentar:

Poskan Komentar